Categories
Agama & Tuhan social

Happy F(e)asting!

Astaga, saya sama sekali ndak ngerasa kalau sudah masuk Ramadhan lagi. Sumpah, setahun ini terasa begitu cepat. Yah, mungkin efek dari 4 bulan menjadi sampah masyarakat itu :D.

Ya sudah, saya cuma mau mengucapkan:
Selamat berpuasa,
Selamat makan yang enak-enak,
Selamat berburu diskon,
Selamat memakai baju yang bagus-bagus,
Selamat berleha-leha di tempat kerja,
Selamat menikmati tunjangan hari raya,
Selamat bermalas-malasan dan bermanja-manja,

Happy f(e)asting, everybody!!

Categories
Agama & Tuhan social

Jihad or …

Beberapa hari ini, media massa banyak menampilkan berita tentang penyerangan Israel ke Jalur Gaza, Palestina yang telah memakan banyak korban jiwa. Miris memang, menyaksikan penderitaan warga sipil yang tidak berdosa (??) itu. Kita dibuat geleng-geleng dengan kelakuan tentara-tentara Israel yang semakin menggila dan tampang munafik Amerika yang malah membela hal tersebut.

Tapi, ada satu hal lain, yang juga membuat saya geleng-geleng kepala dan sedikit tertawa geli. Tidak jauh-jauh, hal itu datang dari dalam negeri, yaitu tentang para relawan yang tergabung dalam organisasi-organisasi Islam, yang melakukan persiapan untuk berangkat ke Palestina dan berjihad membantu perjuangan di sana. Apa yang membuat saya geli? Yaitu bahwa persiapan yang mereka lakukan adalah melakukan latihan pencak silat. (doh)

Padahal, yang tengah terjadi di Palestina sana adalah agresi militer, yang melibatkan perangkat-perangkat perang seperti tank, helikopter, pesawat jet, rudal dan roket. Apa iya, mereka akan bisa menjatuhkan pesawat F-16 dengan jurus silat mereka? Bolehlah, kalau misalnya dalam ilmu silat tersebut ada ilmu semacam kebal peluru, tapi apa ada ilmu kebal bom? Apa mereka kira tentara Israel menyerbu masuk dengan memakai pentungan dan membunuh lebih dari 800 orang itu dengan mementung mereka satu per satu?

Saya bukannya meremehkan, tapi hanya menyayangkan tindakan yang terkesan tergesa-gesa tersebut. Saya akan maklum dan malah mendukung, jika persiapan yang dilakukan adalah latihan tempur, menggunakan peralatan tempur yang layak. Bisa-bisa, setibanya di sana, mereka malah menjadi beban, karena bukannya membantu, mereka akan memenuhi kamp-kamp pengungsian dan rumah sakit.

Akan lebih baik lagi, jika “jihad” yang dilakukan adalah dengan memberi bantuan kemanusiaan, seperti yang dilakukan beberapa organisasi seperti Mer-C dll dengan menjadi sukarelawan di sana. Bantuan yang diberikan, pasti akan jauh lebih berguna daripada melakukan gerakan pencak silat ke tentara Israel.

Hmm, apakah para “mujahidin” tersebut memang sengaja berangkat ke Palestina untuk “mati syahid” di sana? Kalau memang begitu, berarti mereka adalah orang-orang egois, yang mencari kesempatan dalam kesempitan. Mereka tak peduli apakah perjuangan yang mereka lakukan bisa bermanfaat dan membuahkan hasil, yang penting mereka bisa mati. Egois bukan?

Ah, (lagi-lagi) yang penting kan niatnya™..

Categories
Hobbies

Kingdom of Heaven

Baru saja, saya menonton kembali film Kingdom of Heaven, film yang berlatar belakang kota Jerusalem pada saat Perang Salib II, saat kota itu jatuh ke tangan kaum Saracen yang dipimpin Saladin. Mungkin sudah banyak yang tahu jalan cerita film ini. Memang, karena film ini sudah termasuk film yang jadul.

Meski begitu, saya tidak pernah bosan menonton film ini, sebab selain saya memang tertarik dengan sejarah Perang Salib, film ini memang benar-benar berkesan dan mengesankan. 😀 Satu hal yang saya sukai adalah kekuatan dialognya. Setiap percakapan antara tokoh-tokoh di film ini seolah sengaja dirancang untuk meninggalkan makna mendalam bagi penonton. Saya hanya senyum-senyum sendiri saat sang tokoh men-skak mat perkataan tokoh lainnya, atau mengulang kata-kata yang pernah didengarnya kepada orang lain, apalagi kata-kata yang nyrempet soal agama dan Tuhan. Benar-benar berkesan. Tidak seperti film pada umumnya apalagi film Indonesia.

Bishop: When a body is burnt, it cannot be resurrected until the Judgement Day

Balian: If we do not burn these bodies, we will all be dead of disease in three days. God will understand, my lord. And if He doesn’t, then He is not God, and we need not worry

Dan saya baru tahu, bahwa yang saya tonton sebelum-sebelumnya, hanyalah versi teatrikal, yang sudah dipotong sana-sini, sementara yang barusan saja saya tonton adalah versi Director’s Cut, yang lebih panjang. Di versi ini, ada satu cerita tentang Baldwin V, putra dari Sybilla of Jerusalem, yang menjadi raja di usia 5 tahun menggantikan pamannya, Baldwin IV yang mati akibat menderita lepra. Ternyata si anak juga menderita penyakit yang sama dengan pamannya. Ibunya yang shock mengetahui hal itu, lantas memberi racun pada putranya, karena ia tidak mampu melihatnya tumbuh dengan penyakit mematikan itu seperti kakaknya. Bagian itu sengaja dipotong, karena memang tidak ada bukti sejarah yang mengatakan bahwa Baldwin V menderita lepra, dan bahwa ia mati dibunuh ibunya sendiri.

Categories
Agama & Tuhan social

Yang Penting Niatnya™

Pernah dengar kata-kata “Sesungguhnya amal ibadah itu dinilai dari niatnya”? Tentu saja saya yakin, apalagi jika Anda adalah orang-orang ahli ibadah yang taat dunia akhirat. Lalu bagaimana Anda memaknai kalimat tersebut? Bahwa hanya dengan niat saja Anda akan memperoleh kredit pahala agar nanti Anda dapat menikmati surga yang penuh dengan bidadari itu? Hmmm, tampaknya Anda itu termasuk orang-orang yang tidak mau berpikir, seperti yang disebutkan dalam kitab suci itu. Atau secara kasar Anda itu masih termasuk orang yang menerima agama dengan sendika dawuh, apa kata orang lain. Ndak mau repot-repot mikir, yang penting masuk surga.

Masih ingat postingan saya yang terdahulu? Dalam postingan tersebut saya sama sekali tidak melarang Anda untuk beramal. Tapi saya menyarankan Anda untuk beramal dengan cerdas dan tepat. Agar Anda tidak seenaknya saja mengeluarkan uang untuk beramal dengan dalih untuk mencari pahala dan mengurangi dosa karena niat tulus Anda untuk beramal. Sebab menurut saya, orang-orang yang seperti itu termasuk orang-orang yang egois, hanya mau pahala tanpa mau tahu bagaimana amalnya akan bermanfaat bagi umat.

Atau bila Anda masih kurang mengerti maksud saya, coba lihat baliho-baliho di jalan-jalan protokol Jakarta yang bertuliskan “Bayar Pajaknya, Awasi Penggunaannya”. Seperti itulah kira-kira maksud saya, jangan hanya membayar pajak demi untuk menggugurkan kewajiban sebagai seorang warga negara, tapi bayarlah pajak demi kepentingan negara, dengan mengawasi penggunaannya agar tidak malah berbelok ke kantong orang-orang biadab tidak bertanggung jawab.

Baik, maaf saya terlalu bertele-tele memberi pembenaran atas pendapat saya. Kembali mengenai kalimat yang kemudian populer menjadi “Yang penting niatnya”. Coba kita tengok kasus yang terjadi di Pasuruan kemarin, tentang pembagian zakat yang menewaskan 21 orang wanita. Wah, keren sekali Tuhan Anda seandainya Dia memberi pahala kepada orang yang menyebabkan tewasnya beberapa orang hanya karena orang tersebut punya niat awal untuk menjalankan perintah agama demi pahala.

Menjadi gugurkah kesalahan fatal tersebut dengan dalih “niatnya kan baik”? Saya tidak membahas soal lembaga Islam yang harusnya bekerja dengan baik, seperti yang diulas di TV-TV itu. Tapi tidakkah ada cara yang lebih baik selain memberi pengumuman dengan berapi-api tentang sebuah keluarga kaya yang akan bagi-bagi duit?

Contoh lain, adalah organisasi favorit saya yaitu FPI. (Yeah, they rock!! m/ ) Berangkat dengan niat untuk mengingatkan orang lain tentang pentingnya bulan Ramadhan, apakah Tuhan masih akan memberi mereka pahala atau nilai kebaikan, bila pada pelaksanaannya mereka malah merusak benda milik orang lain?

Hmm, enak sekali kalau memang kalimat “Yang Penting Niatnya™” itu benar. Saya nanti akan mencalonkan diri menjadi pemimpin negeri ini dengan niat tulus untuk memajukan negeri ini, mensejahterakan rakyat, dan bla bla bla itu.. Siapa tahu saya nanti khilaf… 8->

PS: Bacalah dengan bijak.. Sebab orang yang tidak bijak pasti mengira saya melarang untuk berbuat baik…

Categories
Agama & Tuhan budaya social

Mendadak Agamis

Ramadhan memang telah datang seminggu yang lalu. Hmm ya, bulan suci ini memang membawa berkah, rahmat dan hidayah bagi seluruh umat Islam. Ya, tampaknya ketiga hal itu yang sedang dibagi-bagikan Tuhan. Ndak percaya? Ndak usah jauh-jauh berpikir tentang seorang penjahat yang langsung insyaf dan bertaubat ketika Ramadhan, tengok saja grup band Indonesia yang harus kita cintai sepenuh hati demi tidak disebut tidak cinta tanah air itu.

Hidayah

Ya, tiba-tiba saja para musisi-musisi berbakat itu banting stir. Lagu-lagu ciptaan mereka yang sangat tidak agamis, seperti ajakan untuk cium-ciuman, kekasih gelap dan hal-hal yang berbau cinta-cintaan lain, mendadak berubah menjadi lagu-lagu relijius. Yang bercerita tentang mencari Tuhan lah, dan lain sebagainya. Sangat Islami! Oh, Tuhan itu memang Maha Pemberi Hidayah.

Berkah dan Rahmat

Dan tentu saja, mereka akan disebut-sebut sebagai manusia-manusia mulia yang berdakwah demi Tuhan dan agamanya, yang berarti lagu-lagu baru mereka akan segera laris di pasaran. Apa artinya? Tentu saja aliran uang serta penghargaan akan segera mereka dapatkan. Alhamdulillah, Tuhan memang Maha Pemberi Rahmat.

Oh Tuhan, limpahkanlah hidayah dan berkahmu kepada kami di bulan suci ini.

Categories
Agama & Tuhan social

Stop Sumbang Masjid

Seperti halnya diceritakan oleh para ulama-ulama agama, bahwa nanti pada jaman akhir (atau sekarang?) masjid akan berdiri megah di mana-mana, akan tetapi isinya hanya sedikit jamaah yang shalat di sana, atau bahkan kosong melompong. Nah, bagi Anda yang memiliki KTP Islam, tidakkah Anda rasakan gejala itu mulai terjadi saat ini?

Suatu ketika, saya tengah menunaikan shalat Jumat di sebuah masjid yang cukup megah, ketika akan memasuki waktu Dhuhur, salah satu ta’mir masjid mengumumkan beberapa hal, termasuk di antaranya adalah laporan keuangan. Waktu itu yang saya dengar adalah saldo kas yang ada adalah sekitar 15 juta. :O Astaga, saya berpikir dalam hati, masjidnya sudah megah, tapi masih punya saldo kas sebanyak itu? Buat apa? Mau dipermak macam bagaimana lagi masjid itu? Well, saya memang tidak mengerti masalah akutansi, konstruksi dan kawan-kawannya itu, tapi saya mikirnya kok ya sayang uang segitu mengendap di kas lembaga masjid itu.

Mari berpikir positif dulu, mungkin saja, para donatur, yang memberi uang sampai menumpuk seperti itu, sedang memburu surga, atau setidaknya mau menghindar dari siksa kubur yang pedih atas dosa-dosa mereka, makanya mereka bersedia melimpahkan sebagian hartanya ke masjid. Lalu pihak ta’mir juga memiliki inisiatif untuk mempercantik masjid mereka dengan harapan akan semakin banyak jamaah yang datang serta kalau bisa ikut memberi sekeping dua lembar uang (kok mirip dengan traffic-oriented blog yah? 😀 ).

Tapi, kalau uang sumbangannya malah mengendap dan tak terpakai seperti itu, masak amal jariyahnya sudah mulai dihitung? Bukannya kata ulama bahwa balasan amal jariyah itu akan mengalir masuk ke rekening pahala kita ketika harta yang kita amalkan dipakai? Ah, entahlah, saya bukan ahli agama.

Lantas kalau memang mau mempercantik blog masjid, apa itu akan menjamin bahwa jumlah pengunjung jamaah yang hadir di masjid akan semakin banyak? Bukan tidak mungkin, dengan semakin cantiknya masjid, akan tetapi jumlah jamaah yang hadir juga sedikit, maka hari Kiamat, yang tanda-tandanya diceritakan para ulama seperti di awal tadi, akan datang semakin cepat. Kata guru ngaji saya, zaman Rasulullah dulu masjidnya cuma bentuk persegi biasa, ga pake tingkat-tingkat, lantainya tanah dilapisi tikar, serta atapnya cuma pelepah daun kurma. Tapi selalu full setiap waktu shalat tiba. Nah, lho?

Lagipula, jika mau investasi pahala, apa hanya bisa lewat masjid saja? Coba deh, cari lahan yang lain, salah satunya adalah bidang pendidikan. Bahkan menurut saya, menyumbang di bidang pendidikan ini jauh lebih menjanjikan daripada menyumbang di masjid. Kenapa? Karena dari orang yang Anda bantu dalam pendidikannya, bisa menyalurkan ilmunya kepada orang lain, semacam referral begitulah, sehingga nantinya donatur pahala Anda juga akan semakin banyak. Nah, kalau hanya sumbangan di masjid, donatur pahala Anda tergantung dari jumlah jamaah yang menggunakan fasilitas sumbangan Anda di masjid. Semacam Pay To Click, bahasa kerennya. Nah, kalau pengunjung masjidnya habis? Yah, terputuslah amal jariyah Anda, dan Anda akan kembali mendapat siksa kubur yang pedih.

Nah, jika Anda merasa tidak punya ilmu yang pantas untuk disumbangkan (memang ada?), bagaimana? Wah, saya ndak tahu, saya bukan Tuhan yang membuat “Term of Payment” soal transfer pahala itu. Tapi kalau menurut saya sih, dengan menyumbang materi pada bidang pendidikan, Anda juga akan dianggap ikut membantu menyebarkan ilmu itu.

Ah, tapi kan kalau menyumbang masjid, maka sudah jelas yang kita bantu adalah saudara-saudara kita sesama muslim, kalau pendidikan kan bisa saja tujuan kita nyasar ke kaum kafir! 😐

Err.. lantas bagaimana memulainya? Wah, banyak caranya . Kalau Anda mampu, Anda bisa membuka semacam kursus gratis bagi anak yang tidak mampu. Atau kalau Anda mau menyumbang dana, alihkan saja tujuan sumbangan dana Anda yang semula ke masjid itu ke sekolah atau instansi pendidikan terdekat. Atau jika Anda punya buku-buku yang sudah Anda baca, bisa Anda sumbangkan ke gerakan 1000 buku. 🙂

Semoga Tuhan menerima amal Anda. Amen!!