Entah Judulnya Apa, Ceritanya Banyak sih, Ndak Cuma Satu. Maunya sih "Untitled" gitu, Tapi Dulu Saya sudah Pernah Pake.. Ya sudah, Gitu Sahaja Judulnya.. Jadi Judul Terpanjangkah? Entahlah.. Kalau Iya Kasih Tau Saya yah.. Terima Kasih…

WARNING: Postingan ini akan sangat panjang.. (layaknya judulnya😛 ) Bagi Anda yang tidak punya waktu luang tapi ingin berkomentar, silakan klik di sini, Anda akan langsung menuju form komentar. Bagi yang minta tuker link, di shoutbox saja. Dan berdoalah (kalau perlu sampe nangis darah) saya akan mengabulkannya. >:) Oh ya, postingan ini mengandung unsur curhat yang sangat banyak. Jika Anda alergi, silakan tutup sahaja windows-nya. Owkey?😉 Okeh, let’s do it!! m/

DIBENTAK-BENTAK SAMA MBAK LORENA
Ah, ya.. Ini cerita yang sangat menyedihkan. Ketika saya hendak berpulang *halah, ke kampuang sahaya, Mamah dan Papah menganjurkan (dengan sedikit paksaan) untuk menggunakan bus. Kebetulan beliau dulu pas ke Jakarta menyambagi saya, beliau berdua merasakan asyiknya naik bus berdua (yang enak layanan busnya apa momen berduanya? 8-| ) Dan mereka juga menyarankan PO Pahala Kencana. Owkey, setelah sahaya mendapat lampu hijau dari pak Bos untuk ngambil cuti (meski jadi potong gaji :(( ) sahayapun segera menelepon PO bis tersebut untuk memesan tiket (oke, saya ngaku.. nggak segera sih, tapi agak tertunda, atau lebih tepatnya saya tunda dengan alasan yang tak jelas😀 ) Dan ternyata…….. bus tanggal 19 Maret sudah full-booked :-O Oh My Self!!! Walah, padahal skedyul sudah saya tata sedemikian rupa. Saya kelimpungan. Pesen tiket kereta api eksekutip juga uda habis. Mau yang ekonomi? :)) Sekalian ikut fear factor aja lah… :-j (ndak ngerti? ya gara-gara seseknya itu lohhh..)

Tiket pesawat? Ah, apa gunanya pulang kampung kalau ternyata saya ndak bisa balik lagi😦 (Masalah uang, oke? Jangan tanya terus ah… masak gitu aja ndak ngerti?) Baiklah, saya pun mengambil inisiatif untuk mencari PO yang lain. Dan setelah gugling ke sana ke mari, saya menemukan nomor telepon Mbak Lorena & Mbak Karina. Ah, saya langsung inget, dulu seorang teman pernah memperingatkan sahaya tentang servis mbak-mbak itu yang nggak memuaskan (don’t think black!!! [-X ) Ah, bodo lah.. Yang penting pulang.. Owkey, sahaya telepon nomor yang ada di situsnya tadi..

Halo, Selamat siang, dengan Lorena, ada yang bisa dibantu?
Iya selamat siang.. saya mau pesen tiket buat hari Rabu, Pak.. (katanya mbak-mbak, kok bapak-bapak? /:) )
Oh, silakan telepon ke depo kami di Rawamangun saja Pak, ini nomernya.. bla bla bla..
Cklek..

Hayah, ya sudah, saya ikuti sahaja..

Halo, Selamat siang, dengan Lorena, ada yang bisa dibantu?
Iya selamat siang.. saya mau pesen tiket buat hari Rabu, Mbak.. (Akhirnya mbak-mbak😛 )
Ke bagian ticketing yah..
*ting tung ting tung.. terdengar lagu pertanda telepon sedang di transfer
Halo.. Saya mau pesen tiket buat hari Rabu, Pak.. (Bapak bapak lagi (:| )
Ke mana, Pak?
Ke Malang Pak…
Wah, sudah habis kalau yang ke Malang..
Coba bapak telepon ke Lebak Bulus saja.. ini nomernya bla bla bla..
Oh iya Pak..
Cklek..

Halo, Selamat siang, dengan Lorena, ada yang bisa dibantu? (Hayah, kok tetep saja sih?) (Oke, oke.. sapaan itu saya memang kupipes dari yang di atas ~X( )
Iya selamat siang.. saya mau pesen tiket buat hari Rabu, Mbak.. (Ini juga kopipes :-w )
Ke bagian ticketing yah.. (ini juga)
*ting tung ting tung.. terdengar lagu pertanda telepon sedang di transfer (masih tanya?)
Halo.. selamat siang.. Saya mau pesen tiket buat hari Rabu, Pak..
Hari Rabu yang ke mana Pak?
Ke Malang Pak..
Wah, ke Malang sudah habis pak..
Walah, kalau yang ke Surabaya ada Pak?
Ada Pak tinggal satu..
Iya deh, saya pesen yang itu sahaja..
Baiklah Pak..
*diem.. sahaya nunggu nama saya ditanya..
Sudah Pak? (lah lah.. sahaya bingung)
Eh, iya..
Cklek..

Walah, tu orang kok aneh gitu yah.. Kok kesusu banget pengen nutup telepon. Ah, saya ndak yakin. Wong nama saya ndak dicatet, gimana saya tahu saya sudah terdaftar. Akhirnya saya telpon lagi…

*skip sampe bagian ticketing.. (capek kopipes #:-S )
Pak, saya tadi yang pesen ke Surabaya..
Iya kenapa Pak?
Saya prosedur ngambil tiketnya gimana, Pak?
Ya langsung saja datang pas hari keberangkatan
Ohh.. begitu.. (sebenernya masih bingung)
*diem sebentar, sahaya bingung je..
Sudah Pak? (Ya ampun!!!)
Cklek..

Oke.. Sekarang saya bener-bener bingung, sebab kata Mamah Papah sahaya, kalau yang Pahala Kencana ituh, beliau langsung ditanyai nama serta mau seat nomor berapah.. Ya sudahlah.. sahaya masih banyak kerjaan.. Keesokan harinyah… Woahhhh… saya masih ragu soal status sahaya.. Sudah ter-register apa belum.. Owkey, sahaya telepon lagi ke kantor pusatnya.

*skip bagian sapa-sapaan
Emm,, saya mau tanya Mas, kemaren kan saya pesen tiket…
*langsung di sela.. Eh, coba Bapak telpon ke deponya saja Pak.. Bapak kemaren telpon ke mana?
Lebak Bulus, Pak..
Coba telpon ke sana dulu..
Nomornya berapa yah?
Sekian sekian.. bla bla bla..

Singkat kata singkat cerita saya langsung meluncur ke Lebak Bulus.. (telpon mangusnya.. plis deh..) Tapi kok ya mbak Tutut yang nrima.. (ya elah, mangsudnya sahaya telpon itu bunyinya tut.. tut.. ga ada yang nrima gitu lohh.. Huh kah..) Akhirnya saya pun telepon balik ke pusatnya.

*skip lagi Nggak ada yang ngangkat itu, Mas..
Oh, coba ke nomer ini ini ini.. Pak..
Oh, ya saya coba lagi..

Dan ternyata, masih mbak Tutut juga yang nrima :-w Sahaya jadi kesel nih.. Saya tilpun lagi ke pusatnya..

Ndak ada yang ngangkat juga Mas..
Oh…
*langsung potong sebelum dikasih nomor telpon lagi Saya cuma mau tanya Mas..
Eh, iya Pak..
Saya kan kemaren pesen tiket ke Surabaya tanggal 19, tapi saya ndak dicatet nama saya..
Begitu ya, Pak..
Saya takutnya nama saya belum ter-register..
Wah, masalahnya di sini untuk Surabaya hari Rabu sudah penuh Pak..
Lha makanya itu, saya takutnya nama saya ndak kedaftar ke situ, saya kemaren soalnya ndak disuruh apa-apa, cuma disuruh dateng pas hari H..
Hmm.. Sebentar ya, Pak..
*ting tung lagi, orangnya lagi nanya ke atasannya kalee😛
Bapak kemaren telpon ke Lebak Bulus yah?
Iya Pak.. Hmm… coba begini, Pak… tuuuuut………

*Holy Shit!!!! Pulsa sahaya habis!!! ~X( Jadilah saya berlari-lari pagi menuju wartel terdekat. Tanpa ba-bi-bu saya segera menuju ke KBU yang kosong dan menelepon lagi.

Saya yang tadi Mas.. Gimana? *sambil ngos-ngosan
Oh, iya Pak.. Bapak coba telpon ke pool-nya saja.. Ini nomornya.. (Hayah… /:) )

Ya sutralah, saya pun memencet nomor yang diberi. Belajar dari pengalaman, saya langsung nyrocos..

Bagian ticketing bisa? B-)
Halo, Pak..
Eh, iya, mbak.. (Emang mbak sih, tapi suaranya kayak judes banget gituh :-< )
Ada yang bisa dibantu? Anu, mbak, kemaren saya kan pesen tiket ke Surabaya untuk hari Rabu..
*menyela Wah, sudah penuh itu Pak..
Loh iya, saya kemaren sudah pesen..
Atas nama siapa ya Pak?
Lha ya itu mbak, saya kemaren ndak ditanyai nama saya..
Wah, ndak bisa Pak, di sini sudah penuh, tadi banyak yang dateng booking..
Lha, saya kemaren ndak dikasih tahu suruh booking, Mbak, cuma disuruh dateng pas hari keberangkatan saja..
Iya, tapi ndak bisa, Pak. Soalnya Bapak ndak booking dan tadi sudah banyak yang booking..
Lha tapi kan saya kemaren sudah pesen *situasi mulai memanas sodara-sodara
Iya, tapi hari ini sudah penuh, Pak *nah ini dia, dia mulai membentak saya, ga begitu keras sih..
Lha saya kemaren saya ga diberitahu…
Lha Bapak ndak booking, salahnya siapa donk kalo gitu?
Ya salah situ, saya kemaren ndak dikasih tahu soal booking..
Lho kok salah kami, kan yang gak booking ituh Bapak… (malah salah-salahan)
Ya sudahlah (kata saya sambi membanting gagang telepon seraya dipelototi pemilik wartel)

Dan akhrinya saya pun pesan Pahala Kencana untuk hari Kamis. Biarlah..
Eh, ternyata bukan saya saja lho yang kecewa sama Lorena >:)

MALAS-MALASAN DI MALANG
Jah!!!!!!! Inilah dia… Kampung halaman saya tercinta.. Malang Bumi Arema!! m/

Begh!! Saya rindu berat dengan tempat ini. Dengan rindangnya pohon-pohonnya. Dengan jalanannya yang ndak ada macetnya ituh (Yah, ndak semua sih😛 ) Dengan langitnya yang ndak ada yang nyakar-nyakarin ituh. Juga dengan ademnya.. Yah, ho oh.. saya suka ademnya inih.. Karena dengan alasan itulah, saya bisa meringkuk di tempat tidur sambil berselimut tebal kalau disuruh bantu Mamah Papah >:) Begitulah, saya sangat menikmati liburan malas-malasan ini. Ndak ada kegiatan yang saya lakukan, kecuali berkunjung ke sodara-sodara, bagi duit ke keponakan, berkencan dengan nyonyah saya😡 dan mlungker di depan tivi sambil berselimut tebal :))

Oh ya, saya juga sempat bertatap muka (bukan tatap-tatapan alias bentur-benturan muka lohh..) sama om aLe loh..😀

LAGI-LAGI SOAL BUS
Senin, 24 Maret 2008. Saya harus enyah dari Kota Dingin ini, kembali ke Jancukarta yang pengap ituh, demi mencari sesuap nasi dan segenggam berlian buat anak-istri saya. Berat sekali, seberat tas ransel sayah yang penuh dengan makanan dari Mamah. Bukan buat oleh-oleh!!! =; [-X tapi buat ransum saya di perjalanan :))

Jauhari, sahaya sudah pesen tiket Pahala Kencana untuk keberangkatan hari Senen. Pas saya check-in, si crew-nya bilang “Bisnya agak telat, Pak” Ya biasalah, Endonesa, apa sih yang ga telat. Saya pun cuma mengangguk. Saya pun menunggu di ruang tunggu (ya iyalah!!! Masak di toilet!! [-( ) Sejam berlalu.. saya mulai gelisah, begitu juga penumpang yang laen. Ketika seorang penumpang bertanya, si crew bilang “Bisnya terjebak macet di Porong, Pak. Jalannya ketutup demo” Oh My Self!!

Saya jadi gregetan. Mau marah, tapi sama siapa? Sama yang ndemo? Ya mau gimana lagi, mereka itu kan korban “peristiwa alam” yang terlunta-lunta ituh. Mau marah sama pemerentah? Ya elah, jauh banget, masak bis telat sajah mau demo ke DPR :)) Yah, begitulah, saya pun teronggok di terminal sampe 4 jam. Menghabiskan waktu untuk mendengarkan MP3 dan tilpun-tilpunan sama nyonyah. :->

Yak, begitulah cerita mudik sahaya kemaren… Terima kasih bagi Anda yang sudi membaca dari awal sampe akhir.. *menjura ^:)^

43 thoughts on “Entah Judulnya Apa, Ceritanya Banyak sih, Ndak Cuma Satu. Maunya sih "Untitled" gitu, Tapi Dulu Saya sudah Pernah Pake.. Ya sudah, Gitu Sahaja Judulnya.. Jadi Judul Terpanjangkah? Entahlah.. Kalau Iya Kasih Tau Saya yah.. Terima Kasih…

  1. Wah mas, kalo masalah telat, banyak temmenya.
    Saya kemarin naik kereta ke Jogja, kereta sampai Jogja telat sekitar 2 jam.
    Belum cukup itu sampai di situ, ketika balik ke Jakarta kereta telat sekitar 3 jam, akhirnya sampai kantor jam 9 deh ;))
    Kalau masalah kenyamanan, wah jangan ditanya deh, berjubel penumpang …. as seen on TV😀

    sigid’s last blog post..Jatuh Dalam Perkara Kecil

    Like

  2. I comment whenever I appreciate a post on a site or if I have something to valuable to contribute to the discussion. Usually it’s triggered by the passion communicated in the article I looked at. And after this post Entah Judulnya Apa, Ceritanya Banyak sih, Ndak Cuma Satu. Maunya sih &. I was actually excited enough to drop a comment🙂 I do have a couple of questions for you if you don’t mind. Is it only me or does it look like some of these remarks look like they are written by brain dead visitors?😛 And, if you are posting at additional sites, I’d like to follow you. Would you list every one of your community sites like your twitter feed, Facebook page or linkedin profile?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s