Fate, is it Fake?

Jahhh… saya jadi mumet gara-gara tragedi kemaren..
Hampir semua sampah di otak saya yang seyogyanya akan saya buang ke TPA ini malah hilang, tercecer di mana-mana. Apalagi dengerin orang ngobrol tentang pelem Radit & Jani ~X( Buat apa coba? Di blogosphere ini pun ada kisah serupa, pRADIT & JANIez ;))

Oke selese sudah ngomengnya, sekarang saya mulai seriusnya B-) Ah, ya kali ini saya mau nulis tentang agama. Ya, AGAMA. Topik yang saya sendiri masih belum mengerti. Tapi biarlah, saya akan menulis dari sisi ketidaktahuan saya. Oh ya, bagi yang ndak berminat atau ndak pengen jadi sesat, silakan tekan Ctrl+W aja :-h

Yah, tema kali ini adalah tentang takdir. Dulu pas saya masih kecil, guru ngaji saya memberi tahu bahwasanya takdir seluruh makhluk ciptaan Tuhan itu telah digariskan sebelum Tuhan menciptakan dunia. Kalo guru bahasa Indonesia saya bilang: bikin kerangka karangan dulu😀 Jadi ndak mungkin Tuhan itu ndak tahu apa yang dilakukan dan dipikirkan sama makhluknya, lha wong Dia yang mbikin skenarionya. Dan jelas dia juga udah tahu donk, si makhluk itu mau ngapain, besoknya gimana, mau mati kapan, dimana dan gimana. Yah, karena dia emang yang mbikin cerita.

Kemudian saya juga pernah denger bahwa:
“Tuhan ndak akan ngrubah nasib seseorang kalo orang itu ndak mau berusaha ngrubah”

Wah, ya, ini sering saya denger di seminar-seminar untuk meningkatkan semangat yang saya ikuti sambil terkantuk-kantuk itu (:| Tapi saya jadi mikir, apakah usaha untuk ngrubah nasib (takdir) itu dulunya ndak di-skenariokan sama Tuhan? Katanya semua takdir uda dibikin, lha apakah kita bisa berbuat sesuatu di luar skenario untuk ngrubah skenario tersebut?

Dan satu lagi. Apakah takdir itu? Dia makhluk Tuhan juga kan? Bener ndak? Dan kalo ya, berarti dia juga punya takdir sendiri donk… Kapan dia akan berubah, oleh siapa, dan bagaimana.

Jadi saya rasa apa yang kita lakukan, pikirkan dan bicarakan ini emang sudah digariskan sama yang di atas. Saya nulis post ini juga, dulunya sudah ada di Kitab Langit. Anda mau protes? Ndak setuju? Itupun juga sudah ada di sono.

Jadi apakah Fate itu Fake? Ah, ya, lagi-lagi pikiran Anda pun sudah tertulis di sana ;))

Lantas, buat apa coba Tuhan membuat kehidupan jadi kayak gitu? Hmmm… saya memiliki sebuah kecurigaan lain, tapi ndak saya tulis di sini, masih butuh renungan panjang lagi [-O<

NB:
– Postingan ini hanya berdasar pada pengamatan pribadi yang hina dan ndak mulia sama sekali, ndak ada referensi buku atau media lain karena penulis memang masih kere, ndak bisa beli, mau pinjem ndak ada yang punya *malah curhat b-(
– Saya ngepost ini gara-gara kebanyakan baca blognya Gun ‘n Roze sama kemaren berkenalan dengan mas Joyokusumo😀
– Oh ya, mohon maaf kalo postnya terlalu singkat dan lebih banyak OOTnya, saya memang ndak bakat ^:)^
– Satu lagi, mohon maaf kalo NB-nya kepanjangan…😀

41 thoughts on “Fate, is it Fake?

  1. Selain Pradit dan Janies, yang lebih keren lagi adalah Rudi (Pakde Mbilung) dan (Neng) Jeni. Kalo Rudi dan Jeni ini bukan fake, tapi fakta bahwa keluarga blogger bisa hidup bahagia😀

    Like

  2. ok, saya akan mengemukakan apa yg saya ketahui
    *ciyeeehhhh… bahanya serius* B-)
    Kan di dlm agama saya (Islam) ada yg namanya Qadha dan Qadar. kalo dlm agama Kristen, setau saya istilahnya predetinasi.
    uhmmm… utk ngebahas ini bisa 1 bab pelajaran agama, neh!😀
    yah, simpelnya sebenarnya “takdir” itu ada 2 :
    1. yg tidak bisa diubah (contoh : kelahiran, kematian, keturunan, dll…)
    2. yg masih bisa diusahakan (rejeki, jodoh, dll…)
    coba deh kalo masih ragu, cari aja artikel2 ttg ini di Google. banyak kok! soalnya kepanjangan kalo dibahas di kolom comment ini. :))😀
    *psssttt… buka wikipedia, deh! ada jg tuh di sana penjelasannya*

    duh, maaf ya kalo comment nya masih kurang memuaskan.😦

    Like

  3. @mr.bambang: weleh, itu sih dahsyat, sampe anaknya pun ikut ngeblog :-bd
    @Abeeayang: lempar pisau sekalian :-w
    @Juminten: weleh.. ;)) iya, mbak, tapi apakah usaha kita untuk mencari rejeki & jodoh itu juga uda ditakdirkan dulunya? 8-|

    Like

  4. kapan ya orang mau nulis Wazeen and siapaa gitu yaaks…btw seorang teman pernah bilang, kita cuma blogger yang mengetik, kata-kata dan redaksinya sudah ada di sana kita tinggal ngunduh saja ide itu, benar?

    Like

  5. nampaknya contoh2 yg simpel udah dikasih tau oleh jeng juminten..

    bagi para pembaca (termasuk nazieb sendiri) biar gak sesat atau kufur bisa langsung konsultasi kepada yang kompeten ke Syariah Online bisa konsultasi kok kepada sumbernya langsung.

    Like

  6. ————————————————————————————-
    Apakah takdir itu? Dia makhluk Tuhan juga kan? Bener ndak? Dan kalo ya, berarti dia juga punya takdir sendiri donk… Kapan dia akan berubah, oleh siapa, dan bagaimana.
    ————————————————————————————-
    Saya tidak pernah memikirkan hal ini sebelumnya. Tapi kalau menurut saya takdiri itu bukan mahluk. Alasannya Al-Qur’an saja tidak bisa dikatakan sebagai mahluk (ini pendapat Imam Syafi’i, Ahmad, Hanafi, Dan Maliki), jadi takdir juga sama. Begitulah kira2.

    Like

  7. Kekekeee.. Gara-gara ane tokh?😀

    Quran 11:118 “If thy Lord had so willed, He could have made mankind one People: but they will not cease to differ.”

    Lalalaaaa~

    Like

  8. @ridu: Hohohoho.. saya ndak berniat mengkufurkan lho.. Trima kasih sarannya ^:)^
    @zam: Walah, jangan panggil “njenengan” to, saya yang mustinya manggil njenengan gitu :-j
    @om caplang: iya, saya emang gini, kenapa? *nyolot :-w
    @Hair: weh, begitu ya? ;)) soalnya setahu saya selain Khalik itu ya Makhluk.. ndak tahu kalo ada yang gitu :)>-
    @Iblis laknat: Jah, apapula itu? *ndak mudeng boso linggis😛

    Like

  9. Aduh men…
    panjang amat posting nya,,,
    dan g tau mesti comment apa🙂
    sebenernya memang ada takdir yang bisa berubah dan ada yang tidak bisa berubah ,,,
    [tapi g diterusin krna udah di bahas ma “Ridu” dan “Juminten”🙂 ]

    Like

  10. ehem, jadi apa yang akan saya tulisken disini juga sudah diskenarioken Tuhan?

    tau gitu saya ndak komen, toh kalo saya komen sampeyan dah nyontek rahasia Tuhan apa yg mau saya tulisken *so sad*

    Like

  11. prAdit dan jaNiez….Kesannya kok dipaksain bgt yach??
    Wakakakakakaka…. =))

    puasa aja trus minta ampunan ama yg diatas biar nga dikasih cobaan berat macam itu.

    Like

  12. mmm… setuju sama Juminten…
    dengan tambahan takdir itu ada di ujung usaha manusia, klo dia gak mau usaha gimana mau merubah takdir ?? sama hal nya dengan Jodoh, klo lo cuman nunggu mah gak bakal dapat, harus di jemput. Klo lo gak berusaha lebih baik, yah gak bakal dapat yang lebih baik.

    Seseorang tak akan mengubah apa yang dia dapat sebelum dia merubah apa yang dia lakukan — My Mom’s sesaat sebelum sidang skripsi😦

    Like

  13. “Tuhan ndak akan ngrubah nasib seseorang kalo orang itu ndak mau berusaha ngrubah” betul itu..

    mengenai takdir itu pnya takdir sendiri, allahu alam..

    hanya Allah yang maha TAHU segala galanya ttg takdir manusia..

    Like

  14. yah nazieb …. ;))

    *ditendang*

    He he, saya termasuk yang percaya ha-hal seperti itu mas. Tapi kalo bicara masalah konsep nyerah deh.
    Saya maen yakin saja kalau Tuhan punya rencana indah bagi each of us bahkan sebelum dunia dijadikan. :)>-

    Like

  15. @Wazeen (ketinggalan): ah, mungkin belum takdir Anda untuk dapet ;))
    @Labyrinth: Gitu ya?😕
    @annots: Wah, ternyata contekan saya benar, Anda memang akan ngomen gitu😛
    @fertob: walah, bukannya sama aja:-/
    @maxbreaker: ya…… ya gapapa 8-|
    @Hoek: Jah!!! Anda bukan bloglife, tapi bloglife-after-death >:)
    @cK: ikutan ngakak =))
    @Ina: lha saya habis puasa itu malah dapet pikiran gitu😀
    @adit: salah tempat Bung :-j
    @suprie: weh, mantab itu quote dari ibunda =D>
    @cempluk: ah, masak, saya ndak tahu itu :-^
    @nrL: ya kamu itu, Out-Of-Topic!! /:)
    @Jendral Bayut: siap, jendral!!😐
    @escoret: yah, saya kan hanya bertanya bung😦
    @sigid: ;)) designer memang ndak pernah ngasih tahu blue-printnya :)>-

    Like

  16. Hmmm… takdir itu DESTINY. Nasib itu FATE. CMIIW

    DESTINY adalah yang tidak bisa diubah/disentuh manusia. Yang paling gampang contohnya adalah : “kelahiran”. Apa kita bisa ngatur kapan kita lahir ?

    FATE itu yang bisa diubah. Kalo mau ubah misal… kekayaan. Kalo mau bekerja keras dengan benar kita bisa kaya.

    Atau dari gendut jadi kurus… wih.. ini harus kerja keras mas kalo saya😀

    Yach… itu sekedar pendapat.

    Like

  17. “You cannot change your fate, no man can” – The Old Man (Prince of Persia: Warrior Within)

    “I’m not a man, I’m a woman” – Eowyn (Lord of the Ring: Return of the King)

    Like

  18. “You cannot change your fate, no man can” – The Old Man (Prince of Persia: Warrior Within)

    “I’m not a man…” – Eowyn (Lord of the Ring: Return of the King)

    *Gw edit deh… b-(

    Like

  19. Aku tidak tahu, mengapa porvider Indonesia selalu cenderung mencari keuntungan tanpa melihat kepuasan konsumen. Aku sampai berkali-kali jengkel. Akhirnya, aku beli Wajanbolic dan berlangganan ke warnet di dekat rumah. Alhamdulillah sekarang lancar, Om.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s