Arjuna

10 September 2014, kira-kira sebulan yang lalu. Satu titik balik dalam hidup saya lewati. Saya jadi seorang ayah.

Arjuna Muhammad Nazieb. Lelaki mungil buah dari peraduan saya dengan sang ibu diizinkan untuk lahir dan menjadi tanggung jawab saya.

Alhamdulillah. Selamat datang, nak. Kata orang ayahmu mungkin memang masih belum cukup matang untuk menjadi walimu. Tapi insya Allah ayah akan berusaha sekuat mungkin untuk menjadikanmu apa yang Allah dan kau sepakati sebelum kau menyeruak keluar dari perut ibumu.

Jadilah apapun yang kau mau, asal tidak ada orang yang kau sakiti dalam perjalanan hidupmu. Akan ayah ajari kau tentang kesederhanaan seperti yang kakek nenekmu ajarkan dulu padaku. Bukan karena kehidupan ayah yang belum bisa bermewah-mewah, tapi karena ayah yakin memanjakanmu tidak akan menjadikanmu manusia yang kuat kelak.

Ah, tidak usah kita bicarakan dululah tentang apa yang akan kau, ayah dan ibumu lakukan kelak. Untuk saat ini izinkan aku dan ibumu menikmati tangisan merengekmu, bau popok basahmu dan segala tingkahmu yang memutar balikkan kehidupan yang biasa kami jalani selama ini.

Selamat datang Arjuna, putera pertamaku.

The Sign of Three

Bukan, ini bukan posting atau review tentang Sherlock season 3 episode 2 itu. Tapi kalau Anda nonton & mengikuti Sherlock sih pasti ngerti kenapa saya pakai judul di atas. Spoiler Alert!

Alhamdulillah, terhitung 2 bulan semenjak saya melepaskan keperjakaan saya dan merenggut keperawanan istri saya, di bulan ini saya mulai mendapatkan hasilnya. You reap what you sow, kata orang belanda.

Continue reading

2013 In A Nutshell

Di injury time tahun 2013 ini, entah kenapa, sisi ke-blogger-an saya tiba-tiba muncul dan ingin menutup tahun yang indah ini dengan sebuah postingan layaknya blogger-blogger pada umumnya, setelah sempat melewatkan momen-momen penting tanpa sebiji huruf pun terposting di blog ini.

Sebenarnya tidak terlalu banyak hal-hal penting yang terjadi tahun ini, tapi yang sedikit itu justru yang istimewa. Okay, let’s just wrap this amazing journey!

Continue reading

Gravity

Gravity“Life in outer space is impossible”. Mantra itu lah yang dipakai sutradara Alfonso Cuaron dalam menciptakan film terbaik (versi saya) tahun ini. Setelah bertahun-tahun terlena dan takjub dengan film-film luar angkasa macam Star Trek, Star Wars, John Carter dll, kita seakan lupa dengan fakta singkat tersebut; hidup di luar angkasa itu tidak mungkin. Tidak ada gravitasi yang membuat kita bisa berdiri tegak adn juga tidak ada okisgen yang selama ini kita sia-siakan.

Gravity menyampaikan pesan sederhana itu dengan begitu indah, realistis dan sangat manusiawi. Boleh dibilang ini film thriller luar angkasa yang paling masuk akal. Tidak ada pesawat luar angkasa yang berkejar-kejaran dan saling menembak laser. Tidak ada alien-alien jahat yang berusaha memusnahkan manusia. Hanya ada 2 orang astronot yang terdampar di orbit yang berusaha menyelamatkan diri mereka dari serbuan pecahan satelit yang meledak dan kembali ke bumi.

Continue reading